Informasi Penting Bacaan “Sekolah Anak Jalanan” Materi Kelas 6 SD/MI

Diposting pada

guruku.net – Informasi penting bacaan “Sekolah Anak Jalanan” materi kelas 6 SD/MI. Hai sobat guruku , terutama sobat guru kelas 6, orang tua dan siswa-siswi kelas 6. Kali ini guruku akan membagikan informasi penting pada bacaan “Sekolah Anak Jalanan”. Materi ini terdapat pada buku siswa kelas 6 SD/MI Tema 8 Subtema 1 Halaman 30.

Sekolah Anak Jalanan

REPUBLIKA.CO.ID, Usia mereka boleh jadi tidak lebih dari 10 tahun.
Namun, kulit mereka telah melegam terpanggang. Telapak kaki mereka
mengeras dan terkelupas. Bermodalkan sandal jepit yang menipis, mereka
melompat dari satu bus ke bus lain, dari satu angkot ke angkot berikut.
Dengan menadahkan tangan seraya menyuguhkan wajah iba, mereka
berharap mendapat sekeping Rp500,00 atau syukur-syukur selembar
Rp2.000,00.

Mereka inilah yang sejak kecil telah berpredikat sebagai anak jalanan.
Di usia dini, mereka telah melakoni profesinya masing-masing. Ada yang
mengamen, memulung, hingga menyemir sepatu. Tidak inginkah mereka
menikmati masa kecil dan belajar seperti anak-anak yang lain?

Jauh dari ingar bingar jalan raya dan tersembunyi di kawasan Plumpang,
Rawa Badak, Jakarta Utara, anak-anak jalanan itu ternyata bersekolah.
Salah satu lembaga sosial yang peduli terhadap nasib anak jalanan dan
anak kurang mampu adalah Yayasan Himmata. Di yayasan ini, 400 lebih
anak jalanan mengenyam pendidikan secara cuma-cuma.

Menurut Sarkono, Ketua Yayasan Himmata, yayasan terbentuk sejak
tahun 2000 dan merupakan lembaga sosial masyarakat yang bersifat
independen dan nirlaba. Pada 2004 Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat
(PKBM) Himmata yang terletak di tengah lingkungan masyarakat kumuh
disahkan.

Baja Juga :  Ciri-Ciri Tangga Nada mayor dan Tangga Nada Minor

PKBM Himmata hampir serupa dengan sekolah formal. Tak hanya dari
seragam, jam belajar pun hampir sama dengan sekolah formal kebanyakan
dan berlangsung selama lima hari dalam seminggu. Karena PKBM Himmata
hampir sama dengan sekolah formal, mereka membutuhkan pengajar
yang tetap tidak hanya suka relawan. Saat ini PKBM Himmata memiliki
sekitar 30 pengajar tetap dengan bayaran tak lebih dari Rp300 ribu, jauh
dari kata sejahtera.

Namun, mendapatkan bayaran bukanlah tujuan utama menjadi
pengajar di sini. Mohamad Anwar, misalnya, ia mengaku mau menjadi
pengajar selama lebih dari 10 tahun karena tuntutan hati nurani untuk
memberi ilmu kepada anak bangsa.

Mengajar anak jalanan itu susah-susah gampang. “Kalau didasari
keikhlasan, bukan orientasi mengajarnya karena materi istilah susah
itu nggak ada,” ujar Mohamad Anwar guru mata pelajaran Sosiologi dan
Pendidikan Agama Islam.

Secara fisik, bangunan PKBM Himmata memang memenuhi syarat,
namun nasib pengajar masih kurang perhatian dari donatur. “Kita ini
manusiawi, memang perasaan itu ada, namun sumber rezeki tidak hanya
di sini saja, tapi di luar masih ada. Yang penting terus tawakal,” kata dia.

Sumber : http://nasional.republika.co.id/berita/nasional/umum/13/11/27/mwwszi-inilah-sekolahuntuk-anak-jalanan

Fakta-fakta yang aku dapatkan dari artikel

  1. Di yayasan Himmata ada 400 lebih anak jalanan mengenyam pendidikan secara cuma-cuma.
  2. Yayasan Himmata terbentuk pada tahun 2000
  3. Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM) Himmata disahkan pada tahun 2004
  4. PKBM Himmata memiliki 30 pengajar tetap

Pelajaran yang aku dapatkan dari artikel yang kubaca

  1. Aku harus selalu bersyukur karena bisa bersekolah dengan nyaman
  2. Aku harus mau untuk berbagi karena masih banyak teman-teman yang kurang beruntung
  3. Perjuangan guru sangatlah besar, sehingga aku harus menghormatinya

Hal-hal baru yang dapatkan dari informasi di artikel

  1. Di kota besar seperti Jakarta masih banyak anak yang putus sekolah
  2. Banyak anak-anak usia SD yang sudah harus bekerja
Baja Juga :  Laporan Percobaan Benda Magnetis dan Nonmagnetis

Demikian informasi yang dapat kami bagikan, semoga bermanfaat.

Baca juga Materi Kelas 6 lainya :

Penulis: UGF_KL6

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *